Minggu, Maret 3, 2024
Beranda Sample Page

Sample Page Title

Kontras TIMES.COM | Surakarta,-  Kementerian Kesehatan (Kemenkes) telah resmi menetapkan status Kejadian Luar Biasa (KLB) penyakit poliomyelitis (Polio) di Indonesia.

Penetapan ini menyusul ditemukannya satu kasus Polio tipe 2 yang menyerang seorang anak berusia 7 tahun di Kabupaten Pidie, Aceh.

Menanggapi hal tersebut, Wakil Presiden (Wapres) K.H. Ma’ruf Amin menginstruksikan kepada seluruh pihak yang terkait agar segera menangani kasus Polio tersebut agar tidak meluas dan menjadi pandemi. 

“Saya kira perlu segera ditangani, jangan sampai menjadi pandemi seperti dulu,” tegas Wapres saat memberikan keterangan pers usai menghadiri acara Silaturahmi dengan Pimpinan dan Pengurus BAZNAS se-Jawa Tengah, di The Sunan Hotel, Jl. A. Yani Nomor 40, Kerten, Kecamatan Laweyan, Surakarta, Senin (21/11/2022). 

Salah satunya selain menggalakkan imunisasi, Wapres meminta agar pelaksanaan deteksi dini penyakit Polio dilaksanakan dengan lebih teliti. 

“Oleh karena itu (kasus Polio di Aceh) jangan sampai melebar, supaya lebih teliti lagi deteksinya,” imbaunya.

Apabila menjadi pandemi, tutur Wapres, maka akan menjadi masalah baru di tanah air. 

“Kalau jadi pandemi akan jadi masalah seperti yang kita alami dulu, (sehingga) imunisasi Polio sampai (menjadi) gerakan nasional,” pungkasnya. 

Sebagai informasi, dilansir dari website resmi Kementerian Kesehatan, Polio merupakan penyakit menular yang disebabkan oleh infeksi virus Polio. Penyakit Polio ini dapat menyebabkan kelumpuhan dengan kerusakan motor neuron pada cornu anterior dari sumsum tulang belakang.

Virus Polio adalah virus yang termasuk dalam golongan Human Enterovirus yang bereplikasi di usus dan dikeluarkan melalui tinja. Virus ini menyebar melalui kontak orang ke orang. Ketika seorang anak terinfeksi virus Polio liar, virus masuk ke dalam tubuh melalui mulut dan berkembang biak di usus.

Penyakit Polio dapat menyerang pada usia berapa pun, tetapi kebanyakan menyerang anak-anak di bawah usia lima tahun, terutama bagi mereka yang belum mendapatkan vaksin Polio. 

Mendampingi Wapres dalam keterangan pers kali ini, Wakil Menteri Agama Zainut Tauhid Sa’adi, Ketua BAZNAS Noor Ahmad, dan Ketua BAZNAS Jawa Tengah Ahmad Darodji.

Baca Juga:   Kerja Bakti Bersihkan Makam Syekh Sentono Dowo Penataran
Baca Juga:   Penerapan PPKM Level 3 Hadapi Covid-19, Tiga Pilar Tegakkan Disiplin Protokol Kesehatan

Sumber: Setwapres-Rusmin Nuryadin

Related Articles

- Advertisement -
- Advertisement -

Berita Terbaru

Adblock Detected!

Our website is made possible by displaying online advertisements to our visitors. Please consider supporting us by whitelisting our website.