Jumat, Juni 14, 2024
Beranda Sample Page

Sample Page Title

Kontras TIMES.COM | Jakarta, – Para jemaah haji gelombang pertama tahun 2023 dari Indonesia telah diberangkatkan pada Rabu, 24 Mei 2023. Berdasarkan rilis resmi Kementerian Agama, data Sistem Informasi dan Komputerisasi Haji Terpadu (Siskohat) mencatat bahwa jemaah haji Indonesia yang berangkat pada tahun 2023 ini sekitar 30 persen atau 67.000 orang adalah jemaah lanjut usia (lansia).

Hal ini merupakan salah satu tantangan tersendiri bagi penyelenggara dan petugas di lapangan.

Menanggapi hal tersebut, Wakil Presiden (Wapres) K.H. Ma’ruf Amin menegaskan bahwa petugas haji Indonesia harus melaksanakan tugasnya secara baik dengan prioritas melayani jemaah, khususnya jemaah lansia yang memerlukan perhatian khusus.

“Karena jemaahnya banyak yang lansia, maka petugas haji harus bekerja sungguh- sungguh,” tegas Wapres dalam keterangan persnya kepada awak media usai memimpin Rapat Pleno tentang Percepatan Penghapusan Kemiskinan Ekstrem di Istana Wakil Presiden, Jalan Medan Merdeka Selatan Nomor 6, Jakarta, Rabu (24/05/2023).

Lebih lanjut Wapres menyampaikan, tugas pelayanan yang diberikan pun mungkin berbeda antara satu jemaah dengan yang lain. Bantuan diberikan secara beragam mulai dari sisi akomodasi, transportasi, kendala bahasa, hingga keterbatasan kekuatan fisik jemaah. Dengan demikian, para petugas diharapkan dapat memprioritaskan keperluan jemaah selama melaksanakan ibadah di Tanah Suci.

“Dan memang mereka melayani, jangan sampe petugas di sana malah nanti mereka berhaji sendiri,” imbuh Wapres.

“Tidak melayani, tapi dia pergi haji menunaikan ibadah seperti jemaah haji, nah itu jangan sampai petugas haji itu seperti jemaah haji, mestinya melayani jemaah tapi dia mengurusi dirinya sendiri untuk berhaji, nah itu tidak boleh,” tambahnya.

Di sisi lain, saat ditanya terkait tambahan kuota haji untuk Indonesia sebanyak 8.000 jemaah, Wapres memberi arahan agar inisiasi ini segera diproses dengan baik agar kuota tersebut terus dapat dipakai oleh jemaah Indonesia pada musim haji berikutnya.

“Dan yang untuk tambahan, itu dipersiapkan karena memang ini kalau tidak kita urus dengan baik, nanti tahun depan tidak ditambah lagi, karena itu harus dipersiapkan dengan baik,” tutur Wapres.

Baca Juga:   Jelang Pemilu 2024, Wapres RI Ingatkan Diaspora Indonesia di Uzbekistan untuk Menjaga Keutuhan Bangsa
Baca Juga:   Polsek Srengat Monitoring Dan Pengamanan Giat Pengajian di Kendalrejo

Sementara terkait dampak penambahan kuota terhadap dana haji, Wapres pun meminta agar hal tersebut dikaji secara rinci agar dapat direncanakan langkah- langkah yang perlu diambil ke depannya.

“Tentu ada konsekuensi- konsekuensi masalah beban subsidi itu, karena masih cukup besar kan tahun ini. Jadi kita lihat nanti akibatnya terhadap dana efisiensi itu,” pungkas Wapres.

Hadir mendampingi Wapres dalam keterangan pers ini, Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy dan Staf Khusus Wapres Bidang Informasi dan Komunikasi Masduki Baidlowi. (NN/AS, BPMI – Setwapres)

Sumber: RI-2 Setwapres

Related Articles

- Advertisement -
- Advertisement -

Berita Terbaru

Adblock Detected!

Our website is made possible by displaying online advertisements to our visitors. Please consider supporting us by whitelisting our website.