Rabu, April 10, 2024
Beranda Sample Page

Sample Page Title

Kontras TIMES.COM | Jakarta, – Pemerintah berkomitmen kuat memajukan kualitas olahraga dalam negeri, terutama sejak ditetapkannya Peraturan Presiden Nomor 86 Tahun 2021 tentang Desain Besar Olahraga Nasional (DBON). Menurut Wakil Presiden (Wapres) K. H. Ma’ruf, faktor penting yang perlu dimasukkan dalam DBON tersebut adalah adanya sertifikasi bagi guru pendidikan jasmani dan olahraga kesehatan di sekolah.

“Program penyiapan guru olahraga bersertifikat itu harus dibuat. Sebab, tanpa guru bersertifikat kita tidak akan bisa mencapai prestasi,” tegas Wapres saat memimpin Rapat Tingkat Menteri tentang Desain Besar Olahraga Nasional, di Istana Wapres Jl. Medan Merdeka Selatan No. 6 Jakarta, Selasa sore (30/05/2023).

Dalam keterangannya usai rapat, Wapres menyebutkan, dengan adanya guru olahraga tersertifikasi akan meningkatkan peluang prestasi olahraga Tanah Air.

“Kita ingin menyiapkan guru-guru olahraga yang bersertifikat, supaya nanti muridnya menjadi olahraga yang berprestasi,” jelas Wapres.

Lebih lanjut, Wapres meyakini, keberhasilan para atlet harus didorong sejak dini melalui pendidikan di sekolah, sehingga sekolah diharapkan mampu memfasilitasi keperluan olahraga, baik dari kurikukum, infrastruktur, dan sumber daya manusia.

“Saya ingin olahraga ini dimulai ke depan itu dari sekolah, kita harus melakukan olahraga, dari SD sampai perguruan tinggi. Ini harus kita bangun dari mulai sekolah,” terangnya.

Dalam kesempatan tersebut, tidak lupa, Wapres memberikan apresiasi kepada para atlet yang telah berhasil meraih medali di berbagai cabang olahraga pada laga SEA Games 2023.

“Alhamdulillah ada peningkatan prestasi, di SEA Games kita melebihi target medali yang sudah ditentukan. Yang kedua, sepakbola kita, setelah 32 tahun kita menunggu bisa menjadi juara di SEA Games kemarin,” pungkas Wapres. 

Sementara itu, Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy menuturkan, pemerintah memastikan sekolah akan menjadi dasar dalam mendidik dan meningkatkan kualitas olahraga nasional. Untuk itu, ia meminta kepada para kementerian/lembaga terkait untuk dapat saling berkolaborasi.

Baca Juga:   Polsek Srengat Sigap Evakuasi Pohon Tumbang di Jalan Raya Poluhan dan Desa Krejen

“Kita akan memastikan bahwa olahraga nasional kita berbasis sekolah. Karena itu, peranan dari Kemendikbudristek, Kementerian Agama, itu menjadi sangat strategis,” ujarnya.

Baca Juga:   Anggota Polsek Sukorejo Amanah Jalannya Ibadah Gereja Dan Berikan Himbauan PROKES Covid - 19

Hal senada diungkapkan Staf Ahli Menteri Bidang Manajemen Talenta Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) Tatang Muttaqin, yang menyebutkan, Kemendikbudristek telah melakukan peningkatan kompetensi guru olahraga, serta memetakan kebugaran pelajar di tanah air.

“Ada juga peningkatan kompetensi untuk guru pendidikan, jasmani, dan olahraga kesehatan, serta pemetaan tingkat kebugaran siswa melalui asesmen nasional kebugaran,” jelas Tatang.

Turut hadir pada kesempatan tersebut, Menteri Pemuda dan Olahraga Dito Ariotedjo, Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Yasonna Laoly, Menteri Badan Usaha Milik Negara Erick Thohir, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Salahuddin Uno, Wakil Menteri Agama Zainut Tauhid, dan Wakil Menteri kesehatan Dante S. Harbuwono.

Sementara, Wapres didampingi oleh Kepala Sekretariat Wapres Ahmad Erani Yustika, Deputi Bidang Dukungan Kebijakan Manusia dan Pemerataan Pembangunan Suprayoga Hadi, Deputi Bidang Dukungan Kebijakan Pemerintahan dan Wawasan Kebangsaan Velix Wanggai, serta Staf Khusus Wapres M. Nasir, Masduki Baidlowi, dan Gatot Prio Utomo. (DAS/SK–BPMI, Setwapres)

Sumber: RI-2 Setwapres

Related Articles

- Advertisement -
- Advertisement -

Berita Terbaru

Adblock Detected!

Our website is made possible by displaying online advertisements to our visitors. Please consider supporting us by whitelisting our website.