Kamis, Juni 13, 2024
Beranda Sample Page

Sample Page Title

Kontras TIMES.COM | Surabaya- Gelaran Konferensi Cabang DPC GMNI (Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia) Surabaya yang ke-XXII di Wisma Marinda (Markas GMNI Surabaya, red) Jl. Semolowaru, Rabu 16 November 2022 berlangsung ricuh.

Kericuhan di duga dipengaruhi Atmosfer panas pesta pemilu serentak yang masih akan diadakan tahun 2024 nanti.

Apalagi ada dugaan indikasi adanya sponsor oleh partai politik tertentu.

Adanya rapat tahunan Gerakan mahasiswa berlambang banteng menciptakan ada dua kubu sama kuat, yakni kubu yang masih mengakui kepemimpinan ketua Ravi Havids Maheswara dan kubu yang dipimpin sekretaris jenderal Ahmad Yusril.

Kubu Ravi mencium kecurigaan bahwa agenda konferensi ke-XXII GMNI cabang Surabaya diboncengi oleh partai politik ND.

Dengan tujuan untuk memuluskan langkah dukungan ke capres yang didukung partai ND.

Padahal seharusnya Organisasi mahasiswa bergerak independen dengan prinsip kebebasan berpikir.

Tapi sekarang seolah tereduksi ketika suatu kepentingan partai politik masuk dalam ranah perjuangan GMNI.

“Kalau GMNI Surabaya sudah diinfiltrasi oleh partai ND, jelas ini sudah keluar dari jalur perjuangan kaum marhaen. Saya sangat kecewa dengan sikap beberapa oknum yang cenderung memaksakan konferensi ini berjalan, karena sudah mengkhianati prinsip independensi kaum marhaenis dan ideologi marhaenisme itu sendiri”. Ujar Amir salah satu kader GMNI.

Kata Amir, komunikasi tentang adanya konferensi tersebut cenderung bisa dikatakan tergesa-gesa dan tidak transparan.

Beberapa perwakilan komisariat merasa dikhianati atau tidak dianggap ada oleh pengurus cabang mereka sendiri.

Sejak awal, menurut beberapa peserta, panitia pelaksana cenderung tidak transparan dalam menginformasikan tentang agenda konferensi tersebut.

Sehingga beberapa komisariat dari sejumlah kampus di Surabaya belum bisa mempersiapkannya secara matang.

Konferensi yang diharapkan bisa menjadi wadah suara-suara akar rumput, malah tidak diwadahi.

Akibat dari situasi ini adalah lahirnya beberapa barisan sakit hati yang merasa gagasannya dimarjinalkan.

“Konferensi ini sudah tidak layak, kami merasa dipotong oleh beberapa oknum. Bahkan ketika di dalam, ketua (Ravi Hafidz Maheswara, red) sudah skorsing forum tersebut karena cacat formil.” Ujar Muhammad Iqbal, salah satu peserta kepada awak media.

Baca Juga:   Wapres Serahkan Kurban Sapi Simmental Seberat 1 Ton di Masjid Istiqlal
Baca Juga:   Dua Kapal Super Tanker Hasil Tangkapan Bakamla RI Dibahas di DPR RI

Ketokan palu oleh Ketua GMNI Surabaya juga tidak diindahkan oleh panitia. Beberapa di antara mereka malah membuka forum itu lagi. Padahal, sebagaimana layaknya dalam sebuah berorganisasi, tentu ini tidak dibenarkan.

“Sebuah forum yang sudah diskorsing baru dinyatakan sah apabila forum dibuka oleh pihak yang menyekorsing,” Sambung Iqbal.

Ketegangan juga bertambah dengan kehadiran beberapa orang yang diduga preman sedang asyik menenggak minuman keras di depan pintu gerbang Gedung Marinda.

“Keterlibatan para preman dalam agenda-agenda partai politik merupakan praktik yang wajar. Tetapi tidak menjadi wajar apabila preman-preman dilibatkan demi mengamankan agenda politik organisasi kemahasiwaan,” Ungkap salah satu peserta dari Universitas Airlangga yang enggan disebutkan namanya.

“Saya melihat sendiri adanya beberapa orang melingkar sembari meminum minuman keras di depan pintu gerbang Gedung Marinda. Preman yang berkedok mahasiswa itu mencegah perwakilan-perwakilan yang bukan dari kelompok yang dikehendaki untuk masuk dalam konferensi.” paparnya.

Karena situasi yang tidak kondusif tersebut, beberapa komisariat dari sejumlah kampus memutuskan hengkang dari forum konferensi. Mereka menilai, forum itu sudah tidak sah, apalagi forum itu dibuka kembali tanpa sepengetahuan Ketua GMNI Surabaya.

“Gini lo mas, forum itu kan sudah diskorsing sekitar pukul 23.30 (WIB), lalu pak ketua (Ravi Hafidz Maheswara, red) memutuskan pergi dari forum, lha kok tiba-tiba forum itu dibuka kembali oleh panitia pukul 01.30 (WIB), ini kan tidak sah? Sama saja forum itu menganggap mas Ravi itu bukan siapa-siapa.” terang Sulthoni.

Diketahui konferensi ini melahirkan kepemimpinan baru yaitu ketua prima dwi zaldi dan sekretaris irsyad miftha. Sementara itu kubu ravi akan mengadakan konfercab sesegera mungkin.*/E-mail

Related Articles

- Advertisement -
- Advertisement -

Berita Terbaru

Adblock Detected!

Our website is made possible by displaying online advertisements to our visitors. Please consider supporting us by whitelisting our website.