Kamis, Juni 13, 2024
Beranda Sample Page

Sample Page Title

KONTRASTIMES.COM- INTERNASIONAL | Perang Negara Rusia-Ukraina semakin sengit meskipun banyak negara yang mencoba ikut menghentikan perang tersebut namun tetap saja gagal, sehingga korban dari kedua belah pihak meningkat tajam

Diberitakan Pada tanggal 25 Maret 2022 lalu, Kementerian Pertahanan Rusia telah mengkonfirmasi bahwa 1.351 tentara Rusia telah tewas dalam pertempuran, dengan 3.825 lainnya terluka.

Ia juga mengklaim 14.000 tentara Ukraina telah tewas dan 16.000 terluka pada titik ini, selain itu, DPR mengklaim 979 tentara Ukraina tewas dan 1.134 terluka di wilayah Donbass saja pada 11 Maret 2022

Sebaliknya, pada 26 Maret 2022 Ukraina mengklaim kerugian tempur Rusia sekitar 16.400, sementara pasukannya menderita 1.300 tewas pada 12 Maret 2022

Sehubungan dengan kerugian militer Rusia, perkiraan Ukraina cenderung tinggi, sementara perkiraan Rusia tentang kerugian mereka sendiri cenderung rendah.

Kematian pertempuran dapat disimpulkan dari berbagai sumber, termasuk citra satelit dan citra video aksi militer.

Menurut seorang peneliti di Departemen Penelitian Perdamaian dan Konflik di Universitas Uppsala di Swedia , pemerintah Ukraina terlibat dalam kampanye informasi yang salah yang bertujuan untuk meningkatkan moral dan media Barat umumnya dengan senang hati menerima klaimnya, sementara Rusia “mungkin” meremehkan korbannya sendiri.

Ukraina juga cenderung lebih tenang tentang kematian militernya sendiri, Menurut BBC News, Klaim Ukraina atas kematian Rusia mungkin termasuk yang terluka juga.

Analis memperingatkan tentang menerima klaim Ukraina sebagai fakta, karena negara-negara Barat menekankan korban militer Rusia, sementara Rusia ingin mengecilkan kerugiannya.

Jumlah kematian warga sipil serta kematian militer tidak mungkin ditentukan dengan tepat mengingat kabut perang .

Pada 20 Maret 2022 lalu, surat kabar tabloid Rusia pro-pemerintah Komsomolskaya Pravda (KP) menerbitkan di situs webnya angka korban yang diduga dikutip Kementerian Pertahanan Rusia yang menunjukkan 9.861 prajurit Rusia tewas dan 16.153 terluka di Ukraina.

Namun, segera setelah itu, informasi tersebut dihapus oleh KP dan secara resmi dibantah oleh surat kabar tersebut, yang mengatakan bahwa outlet media tersebut telah diretas .

Baca Juga:   Bakamla RI - Korea Coast Guard Lakukan Pertemuan Bilateral Ke-2 di Incheon
Baca Juga:   Pendeta Stewart-Allen Clark Puji Melenia Trump Trophy Wife & Weight

Angka-angka tersebut tidak secara resmi dirilis atau dikonfirmasi oleh Kementerian Rusia dan tidak dilaporkan oleh media lain.

Meskipun seorang pejabat Barat mengatakan bahwa angka 10.000 kematian Rusia adalah “perkiraan yang masuk akal”, yang lain mencatat tidak jelas apakah jumlah itu akurat.

Pertukaran Tawanan Perang

Sebelumnya Rusia mengklaim telah menangkap 572 tentara Ukraina pada 2 Maret 2022, sementara Ukraina mengklaim 562 tentara Rusia ditahan sebagai tahanan pada 20 Maret, dengan 10 dilaporkan sebelumnya dibebaskan dalam pertukaran tahanan untuk lima tentara Ukraina dan walikota dari Melitopol .

Selanjutnya, pertukaran tahanan besar pertama terjadi pada 24 Maret 22, ketika 10 tentara Rusia dan 10 Ukraina, serta 11 pelaut sipil Rusia dan 19 Ukraina, ditukar.

Pada 8 Maret 2022, seorang reporter pertahanan Ukraina dengan The Kyiv Independent mengumumkan bahwa pemerintah Ukraina sedang berupaya agar tawanan perang Rusia membantu menghidupkan kembali ekonomi Ukraina sesuai sepenuhnya dengan hukum internasional.

Duta Besar Ukraina untuk AS, Oksana Markarova , melaporkan bahwa satu peleton Brigade Senapan Motor Pengawal ke-74 dari Oblast Kemerovo menyerah ke Ukraina, dengan mengatakan bahwa mereka “tidak tahu bahwa mereka dibawa ke Ukraina untuk membunuh orang Ukraina”.

Ukraina mengadakan serangkaian konferensi pers dengan sekitar selusin tawanan perang, di mana tawanan perang membuat komentar menentang invasi, bagaimana mereka telah dimanipulasi dan untuk mengakhiri konflik.

Sementara beberapa orang telah menyuarakan keprihatinan bahwa konferensi tersebut melanggar Konvensi Jenewa melalui potensi penghinaan yang tidak perlu, wartawan AS yang berbicara kepada POW secara independen dari konferensi tersebut mengklaim tidak ada intervensi oleh pejabat Ukraina, dengan paksaan fisik atau mental.

Amnesty International berpendapat bahwa Pasal 13 Konvensi Jenewa Ketiga melarang video tentara yang ditangkap.

Pada tanggal 11 Maret 2022 dinyatakan oleh Kementerian Pertahanan Ukraina bahwa angkatan bersenjata Rusia berusaha untuk memaksa tawanan perang Ukraina berperang untuk Rusia dengan imbalan amnesti.

Kepala Markas Besar Koordinasi Ukraina untuk Perawatan POW, Iryna Vereshchuk , mengemukakan kekhawatiran bahwa Rusia tidak memberikan informasi kepada pihak berwenang Ukraina tentang lokasi POW Ukraina dan Palang Merah Internasional tidak diizinkan untuk melihat mereka, sejak 16 Maret 2022.

Baca Juga:   Wapres KH. Ma’ruf Amin Harapkan Kerjasama Perdagangan dan Investasi Indonesia – Malaysia Terus Meningkat
Baca Juga:   Wapres KH. Ma’ruf Amin Harapkan Kerjasama Perdagangan dan Investasi Indonesia – Malaysia Terus Meningkat

Pertukaran Ukraina dan Rusia melakukan pertukaran tahanan pada beberapa kesempatan. Dilaporkan pada 1 Maret 2022 bahwa lima tentara Ukraina ditukar dengan seorang perwira polisi militer Rusia di Sumy Oblast .

Pada 16 Maret 2022, seorang pejabat senior Ukraina mengatakan walikota Melitopol yang diculik , Ivan Fedorov , ditukar dengan sembilan tentara Rusia.

Pada tanggal 24 Maret 2022, Ukraina dan Rusia masing-masing menukar sepuluh tahanan; Ukraina juga membebaskan sebelas pelaut sipil Rusia, sementara Rusia membebaskan satu kapal sipil dan sembilan belas pelaut sipil Ukraina yang berusaha menyelamatkan tentara Ukraina dalam serangan di Pulau Ular .

Editor: Ilm Sumber dilangsir dari Wikipedia

Related Articles

- Advertisement -
- Advertisement -

Berita Terbaru

Adblock Detected!

Our website is made possible by displaying online advertisements to our visitors. Please consider supporting us by whitelisting our website.