Kamis, April 11, 2024
Beranda Sample Page

Sample Page Title

Kontras TIMES.COM | Kyoto, – Di Indonesia sebagai negara yang majemuk dan mayoritas penduduknya muslim, perbedaan merupakan kekuatan untuk  keutuhan sebuah bangsa.


Oleh karena itu, untuk semakin menguatkan kekuatan ini, diperlukan moderasi dalam menjalani kehidupan bermasyarakat, termasuk dalam mengimplementasikan paham agama yang berbeda.

“Islam moderat, apalagi NU sebagai penganut Islam yang moderat, yang rahmatan lil alamin. Orang mencari Islam moderat seperti apa. Islam wasatiyah itu sekarang orang mencari, Timur Tengah itu tidak ketemu, ketemunya justru di Indonesia,” ujar Wapres KH. Ma’ruf Amin saat menerima jajaran PCINU Jepang di Kyoto, Selasa, (07/03/2023).

Dalam keterangan tertulis yang diterima redaksi Kontras Times (08/03/’23), Lebih lanjut Wapres menegaskan, Islam wasatiyah merupakan ajaran Islam yang toleran dan memiliki kerangka berpikir tidak terlalu berlebihan tetapi tidak juga statis namun dinamis.

“Jadi cara berpikir statis itu bukan NU. karena itu dibangun lah kontekstualisasi pemikiran persoalan yang dihadapi nasional maupun global,” terang Wapres.

Oleh karena itu, Wapres menekankan ke depan diperlukan pemikiran yang bersifat moderat dari seluruh masyarakat, termasuk PCINU Jepang, berupa gagasan yang sifatnya kearah perbaikan untuk kemaslahatan masyarakat.

Pemikiran tersebut, tambah Wapres, diantaranya harus meliputi tiga paradigma NU.

“Paradigma NU itu ada tiga, yaitu menjaga yang lama yang baik. Kedua mengambil yang lebih baru yang baik, jadi melakukan transformasi. Inilah yang sering kita dengar istilah  _al-muhafadhotu ‘ala qodimis sholih wal akhdzu bil jadidil ashlah._ Saya kemudian tambahkan yang ketiga, yaitu _al-ishlah ila ma huwal ashlah tsummal ashlah fal ashlah,_ atau yang dapat diartikan sebagai upaya perbaikan ke arah yang lebih baik lagi, inilah inovatif,” paparnya.

Artinya, kata Wapres, pemikiran yang dihasilkan harus melakukan perbaikan ke arah yang lebih baik secara berkelanjutan, secara sustainable. Jadi _continuous improvements_ (perbaikan terus-menerus).

“Nah ini lah harus ada inovatif, transformatif. Itu kan membutuhkan kerangka berpikir cerdas. Baik di Jepang atau di tanah air, NU harus memperoleh generasi muda yang berilmu dan berpikir ke depan,” pungkas Wapres. (RN, BPMI – Setwapres)

Baca Juga:   Didepan Para Pengusaha Muda, Wapres Paparkan Tiga Komponen Penggerak Laju Perekonomian Nasional
Baca Juga:   Kepala Pusat Psikologi Mabes TNI Membuka Rakornis Psikologi TNI


Sumber: RI-2 Setwapres-RN

Related Articles

- Advertisement -
- Advertisement -

Berita Terbaru

Adblock Detected!

Our website is made possible by displaying online advertisements to our visitors. Please consider supporting us by whitelisting our website.