Selasa, Juni 25, 2024
Beranda Sample Page

Sample Page Title

KONTRASTIMES.COM-MAGETAN–PT Kereta Api Indonesia (Persero) Daop 7 Madiun melalui Polisi Khusus Kereta Api (Polsuska) melakukan berbagai tindakan preventif dan proaktif sebagai bentuk pengamanan selama bulan suci Ramadhan.

Manager Humas Daop 7 Madiun Ixfan Hendriwintoko mengatakan hal tersebut dilakulan mengingat masih banyaknya pemuda/i yang melakukan kegiatan di jalur KA dimana hal tersebut sangat membahayakan keselamatan baik untuk dirinya sendiri maupun perjalanan KA.

“Berkaca dari tahun sebelumnya, masih maraknya tindakan iseng yang dilakukan pemuda/i untuk mengisi waktu saat bulan Ramadhan dengan cara mengganjal rel memakai batu, paku atau logam lainnya yang berpotensi membahayakan perjalanan KA. Tindakan pengamanan ini akan rutin dilakukan oleh Polsuska Daop 7 Madiun selama bulan suci Ramadhan dengan cara mengumpulkan para pemuda/i yang sedang bermain didekat jalur KA tersebut untuk diberikan sosialisasi dan edukasi,” jelas Ixfan.

Ixfan melanjutkan, sosialisasi dan edukasi perihal Undang-undang 23 tahun 2007 tentang Perkeretaapian Pasal 38 yang menjelaskan bahwa ruang manfaat jalur kereta api diperuntukkan bagi pengoperasian kereta api dan merupakan daerah yang tertutup untuk umum.

Ketentuan tersebut, lanjut Ixfan, ditegaskan juga dalam Pasal 181 ayat (1) yang menyebutkan “Bahwa setiap orang dilarang berada di ruang manfaat jalur KA; menyeret, menggerakkan, meletakkan, atau memindahkan barang di atas rel atau melintasi jalur KA; atau menggunakan jalur KA untuk kepentingan lain selain untuk angkutan KA.

Tindakan preventif dan proaktif Polsuska Daop 7 Madiun dalam melakukan kegiatan pengamanan di beberapa jalur KA pada jam – jam rawan potensi pemuda/i berada di lintas jalur KA selama bulan Ramadhan dibagi dalam 3 tahap.

“Tahap 1 pasca subuh pkl 05.00 sd 06.30 sasarannya pada anak-anak. Tahap 2 saat menjelang buka puasa pkl 16.30 sd 17.30 dengan sasaran dewasa dan anak-anak. Kemudian tahap 3 setelah sholat Tarawih pkl 19.30 sd 21.30 dengan sasaran anak-anak remaja, “ungkap Ixfan.

Dihari pertama puasa, Minggu (3/4), Polsuska Daop 7 Mn sendiri telah melakukan sosialisasi dan edukasi diwaktu pasca subuh dengan menyasar pemuda/i di area Madiun РBabadan dan Madiun РMagetan. Dari hasil pengamanan masih terlihat sekumpulan pemuda/i yang berkeliaran di sekitaran jalur rel yang berpotensi membayakan keselamatan. Di Stasiun Babadan misalnya, terdapat 15 pemuda/i yang diamankan dan kemudian diberikan sosialisasi sehingga tidak mengulangi kejadian serupa kedepannya.

Baca Juga:   Polsek Sanankulon Sterilisasi Gereja Menjelang Natal 2022

“Dalam hal ini kami juga berharap peran serta dari para orang tua yang memiliki anak-anak berdomisili didekat jalur KA untuk lebih berhati-hati, menjaga dan mengingatkan agar tidak bermain atau berada di jalur KA,” tutup Ixfan. (Jack )

Baca Juga:   Trenyuh, Bhabinkamtibmas Polres Pacitan Bripka Latip Utomo Bantu Kasur Disabilitas Penyakit Saraf Otak

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari kontrastimes.com dan download aplikasi kami, menarik untuk dicoba, setelah di install (klik SKIP pojok kanan atas langsung masuk Berita-berita Ter update) di:

https://play.google.com/store/apps/details?id=com.kontrastimes.indonesia

Related Articles

- Advertisement -
- Advertisement -

Berita Terbaru

Adblock Detected!

Our website is made possible by displaying online advertisements to our visitors. Please consider supporting us by whitelisting our website.