Sabtu, Maret 2, 2024
Beranda Sample Page

Sample Page Title

Kontras TIMES.COM | Abu Dhabi, – Dinamika sosial dan politik dunia sering mengalami turbulensi. Hal tersebut dapat dilihat dari terjadinya konflik, perang, dan rivalitas menjadi kata yang semakin sering didengar. Sementara perdamaian, kemanusiaan, dan persaudaraan justru kian asing di telinga.

Oleh karena itu, diperlukan inisiasi dan semangat bersama seluruh bangsa di dunia, untuk mengusung semangat persaudaraan agar kemanusiaan dan perdamaian dunia dapat terus terwujud.

“Indonesia mendukung setiap inisiatif yang dapat berkontribusi mewujudkan perdamaian dan keadilan dunia, karena ini juga merupakan mandat Konstitusi kami dan sudah menjadi DNA politik luar negeri Indonesia,” tegas Wakil Presiden (Wapres) K.H. Ma’ruf Amin saat menghadiri Human Fraternity Majlis 2024 di Abrahamic Family House, Abu Dhabi, Persatuan Emirat Arab (PEA), Minggu (04/02/2024).

Lebih lanjut Wapres menyampaikan, sebagai bangsa yang majemuk, Indonesia menjadi bangsa yang harmonis dan toleran. Hal ini antara lain karena Indonesia diberkahi dengan modal sosial yang sangat kuat.

“Di antara modal sosial tersebut adalah adanya Nahdlatul Ulama (NU) dan Muhammadiyah, dua organisasi keagamaan terbesar di Indonesia yang berada di garda depan mempromosikan moderasi beragama, persatuan, dan pemberdayaan umat,” papar Wapres.

Untuk itu, Wapres pun menyampaikan apresiasinya atas pengakuan di tingkat internasional yang di dapat oleh kedua organisasi ini dalam merawat persaudaraan dan rasa kemanusiaan.

“Tahun ini Nahdlatul Ulama dan Muhammadiyah menjadi penerima Penghargaan Zayed yang pertama dari Asia. Saya menyampaikan terima kasih kepada pemerintah Persatuan Emirat Arab, panitia, dan dewan juri atas penghargaan ini,” imbuh Wapres.

Menutup sambutannya, Wapres kembali menegaskan, bahwa Indonesia siap untuk terus mempromosikan toleransi, rasa persaudaraan, dan perdamaian melalui nilai-nilai moderasi di tingkat nasional maupun internasional.

“Pemerintah Indonesia bersama dengan seluruh masyarakat sipil, termasuk Nahdlatul Ulama dan Muhammadiyah, berkomitmen untuk terus mempromosikan Islam moderat dan nilai-nilai Islam yang rahmatan lilalamin di Indonesia dan di dunia,” pungkas Wapres.

Baca Juga:   Pengarahan di Polda Sultra, Kapolri Tegaskan Kawal Investasi di Tengah Pandemi Covid-19

Sebelumnya, Menteri Toleransi dan Koeksistensi PEA Syekh Nahyan bin Mubarak Al Nahyan menyampaikan bahwa PEA memiliki komitmen yang tinggi dalam mempromosikan nilai-nilai persaudaraan antarmanusia. Sehingga, kehidupan berbangsa dan bernegara dapat berjalan dengan damai di atas perbedaan yang ada.

Baca Juga:   Lepas Ekspor Komoditas Pertanian, Wapres KH.Ma'ruf Amin Minta Produksi Tanaman Pangan Terus Ditingkatkan

“PEA berkomitmen untuk menjadikan toleransi, hidup berdampingan secara damai, dan persaudaraan manusia sebagai komponen yang abadi dalam masyarakat kita. Dan kami bertekad untuk membagikannya kepada seluruh dunia,” ungkap Nahyan.

Selain Syekh Nahyan Bin Mubarak Al Nahyan, tampak hadir pada acara ini diantaranya Presiden Republik Demokratik Timor Leste Jose Ramos Horta, Secretary General of The Muslim Council of Elders and Zayed Award for Human Fraternity Judge Mohamed Abdelsalam, Chairman of The Department of Culture and Tourism Abu Dhabi Mohamed Khalifa Al Mubarak, President of the Pontificial Council for Interreligious Dialogue of the Holy See Cardinal Miguel Ayuso Guixot, dan Secretary General of The Higher Committee for Human Fraternity Khaled Al Ghaith. (NN/RJP, BPMI – Setwapres/***)

Related Articles

- Advertisement -
- Advertisement -

Berita Terbaru

Adblock Detected!

Our website is made possible by displaying online advertisements to our visitors. Please consider supporting us by whitelisting our website.